Misteri Tujuh Kehilangan Paling Misterius

Diposkan oleh admin

Virgina Dare, 1587
Virginia Dare hanyalah salah satu dari banyak orang (87 laki-laki, 17 perempuan dan 11 anak-anak, tepatnya) dari pulau Roanoke, salah satu koloni Inggris di Amerika yang menghilang tanpa jejak. Apa yang menonjol tentang Virginia, adalah bahwa dia adalah anak pertama dari orangtua Inggris yang dilahirkan di Amerika. Bahkan, faktanya, kakek Virginia, John White, adalah orang pertama yang menemukan bahwa koloni itu hilang. Tahun 1587, John berlayar kembali ke Inggris untuk mencari bantuan dan suplai untuk daerah koloni. Ketika ia kembali lagi tahun 1590, semuanya telah pergi kecuali sebuah tulisan CROATOAN yang diukir pada sebuah pohon.


Theodosia Burr Alston, 1812

Theodosia adalah putri Wakil Presiden Aaron Burr. Dia menjalani kehidupan yang sangat mempesona hingga 1812 . Selain itu, ia dikenal sebagai wanita Amerika paling terdidik saat itu, ia menikah dengan seorang pemilik tanah kaya dan politikus serta memiliki seorang putera yang dinamakan dengan nama ayahnya. Pada tahun 1812, Theodosia lelah dari menarik hati atas nama ayahnya. Dia dibebaskan dari pengkhianatan dan memutuskan lebih baik untuk menghabiskan waktu di Eropa. Theo merencenakan untuk kembali ketika anaknya meninggal. Dia masih belum pulih benar dari shock ketika dia naik ke Patriot di Georgetown untuk bertemu ayahnya di New York. Sayangnya hal itu tidak pernah terjadi. Setelah naik kapal Patriot, Kapal itu dan Theodosia tidak pernah terlihat lagi. Tentu saja, kebanyakan teori mengatakan bahwa perahu karam dalam badai. Tetapi beberapa legenda mengatakan Patriot ditangkap oleh bajak laut, yang membuat Theo dan orang2 sekapal dia berjalan di atas papan. Versi lain dari ini adalah bahwa Theo terpaksa menjadi simpanan bajak laut.

Salah satu teori yang agak dipercaya adalah salah satu yang melibatkan seorang kepala suku Indian Karankawa. Dia diduga menemukan sebuah kapal rusak di pantai dan menemukan Theo, dirantai ke sekat dan telanjang kecuali sebuah liontin emas diukir dengan namanya. Dia menyelamatkannya dan dia mengatakan bahwa dia adalah anak dari orang yang sangat penting dan jika kepala suku itu berjumpa dengan orang kulit putih, ia harus memberinya liontin


Benjamin Briggs and the passengers and crew of the Mary Celeste, 1872

Satu hal yang paling menarik dari kapal Mary Celeste adalah karena kapal itu ditemukan, tetapi tanpa penumpangnya.

Mary Celeste mungkin telah dikutuk dari awal, kapten pertama meninggal dalam perjalanan awalnya. Dia diluncurkan pada perjalanan terakhirnya pada tanggal 5 November 1872, dari Staten Island ke Genoa, Italia. Sebulan kemudian kapten Gratia Dei, yang tahu Kapten Benjamin Briggs, melihat Mary Celeste terapung di sepanjang menuju Selat Gibraltar. Meskipun kapal itu hanya terapung, tidak ada sinyal marabahaya terbang. Beberapa kru Dei Gratia pergi ke Celeste Maria dalam sebuah perahu kecil dan naik ke atasnya. Saat itu kapal basah, tapi dalam kondisi baik. sekocinya hilang dan sepertinya sengaja diluncurkan. Sebuah pasokan makanan dan air untuk enam bulan sudah ditinggalkan, bersama dengan semua dokumen kapal kecuali catatan kapten.


Teori yang paling masuk akal berdasarkan dari muatan yang dibawa Mary Celeste - ada lebih dari 1.000 barel alkohol. Ketika kapal itu dibongkar, sembilan barel ini ditemukan kosong. Teorinya adalah bahwa ketika muatan dibuka, sembilan barel bocor mengakibatkan embusan asap yang mengarah untuk percaya kapten kapal itu akan meledak. Dia pada dasarnya ketakutan, memerintahkan semua orang untuk masuk ke dalam sekoci dan lupa untuk mengamankan sekoci ke kapal.


Teori lain adalah ada awak kapal minum alkohol, membunuh Kapten dan mencuri sekoci untuk melarikan diri.


Penjaga mercusuar di kepulauan Flannan, 1900

Pada Desember 1900, penjaga mercusuar di Kepulauan Flannan lepas pantai Skotlandia lenyap. Ini pertama kali dicatat ketika satu kapal melalui mercusuar pada tanggal 15 dan melihat lampu itu tidak bekerja. Hal ini lalu dilaporkan, namun tampaknya tak ada yang dilakukan sampai beberapa kru dengan peralatan pergi ke mercusuar pada 26 Desember. Ketika tidak seorang pun keluar untuk menyambut mereka, mereka masuk mercusuar dan menemukan gerbang pintu masuk dan pintu utama tertutup, tempat tidur tidak dirapikan, jam berhenti dan sebuah kursi yang terbalik di dapur. Pulau ini secara serius mencari keberadaan para penjaga tersebut ataupun petunjuk untuk keberadaan mereka, tetapi satu-satunya yang ditemukan adalah beberapa kerusakan yang ditimbulkan oleh badai. Meskipun ini mungkin tampak seperti petunjuk, sebuah catatan yang ditinggalkan oleh para penjaga menyatakan badai ini terjadi sebelum mereka menghilang.

Dewan Mercusuar Utara menyimpulkan bahwa orang-orang itu telah tenggelam dan tersapu ke laut. Desas-desus beredar, salah seorang penjaga membunuh dua lainnya, lalu menenggelamkan diri karena rasa bersalah. Adanya ular laut juga kemungkinan, bersama dengan prospek bahwa mereka telah diculik atau diserang oleh kelompok mata-mata atau diserang oleh kapal hantu?


Dorothy Arnold, 1910

Dorothy adalah putri seorang importir parfum kaya dan keponakan dari Pembantu hakim Mahkamah Agung. Setahun sebelumnya, ia telah menghabiskan waktu seminggu dengan seorang pria yang akan menyebabkan sebuah malu yang besar kepada keluarga Arnold bila hal ini diketahui publik, jadi bukannya melaporkan putrinya hilang, ayahnya melakukan investigasi sendiri melalui Pinkertons. Enam minggu kemudian, ia menyerah dan menelepon polisi. Pria yang dilihatnya itu, George Griscom, Jr, berpikir bahwa Dorothy mungkin telah melakukan bunuh diri setelah tulisannya ditolak oleh majalah. Teman2nya berpikir dia bunuh diri karena Griscom tidak akan menikahinya. Dan ayahnya mengira dia telah diculik di Central Park. Isu lain yang beredar bahwa ia telah hamil dan meninggal saat aborsi yang gagal. Sejauh ini, tidak ada yang tahu kebenaran pasti karena tidak ada bukti apa pun yang pernah muncul.

Amelia Earhart, 1937

Bertujuan untuk mengelilingi dunia, Amelia Earhart lepas landas dengan pesawatnya, Electra dari Miami dengan navigator Fred Noonan pada tanggal 1 Juni 1937. Setelah banyak perhentian, mereka berakhir di Lae, New Guinea pada tanggal 29 Juni. Mereka telah menyelesaikan langkah baik perjalanan mereka - sekitar 22.000 mil. Hanya 7.000 mil tersisa dari perjalanan yang menentukan. Pada tanggal 2 Juli, pasangan itu menuju pulau Howland, yang ternyata mereka telah mengambil langkah yang buruk. Komunikasi terputus dan mereka menghilang. Upaya pencarian dilakukan satu jam setelah komunikasi terakhir Amelia.

Jelasnya, mereka tak pernah ditemukan, meskipun upaya pencarian besar yang melibatkan dana $ 4 juta, Angkatan Laut dan Penjaga Pantai. Upaya mereka mencakup pencarian dari Pulau Gardner (sekarang Nikumaroro) yang telah tidak berpenghuni selama lebih dari empat dekade. Sejak itu, beberapa artefak telah ditemukan pada Nikumaroro termasuk sepotong Plexiglass jelas dengan ketebalan yang tepat dan lengkungan sebagai jendela Electra dan sebuah sepatu berukuran sembilanyang tampak seperti sepatu Amelia.


Beberapa teori sekitar kepergiannya ternyata cukup menarik. Banyak oran berpikir dia mungkin mata-mata untuk FDR dan Jepang mungkin ada hubungannya dengan kepergiannya. Sebagai contoh, pada tahun 1966, koresponden CBS menerbitkan sebuah buku yang mengatakan Amelia dan Fred ditangkap dan dieksekusi ketika mereka jatuh di Pulau Saipan. buku lain yang diterbitkan termasuk pernyataan seorang putri dari seorang perwira Jepang yang mengklaim ayahnya telah mengeksekusi Amelia sendiri.


Seorang penulis bahkan mengklaim bahwa sebenarnya Amelia menyelesaikan penerbangan, kembali ke Amerika Serikat dan mulai hidup di bawah nama samaran - Irene Bolam. Irene Bolam yang nyata, digugat sebesar $ 1,5 juta dan bersumpah bahwa dia bukan Amelia Earhart. Studi sejak itu menunjukkan bahwa ia mengatakan yang sebenarnya.


D.B. Cooper, 1971

Pada bulan November 1971, D.B. Cooper (atau Dan Cooper) membajak pesawat, menuntut uang tebusan sebesar $ 200.000, dan melompat keluar dari pesawat setelah ia menerimanya. Dia tidak pernah ditemukan, tapi beberapa petunjuk yang muncul setelah bertahun-tahun. Pada tahun 1980, seorang anak kecil menemukan hampir $ 6.000 dalam pecahan $ 20 di tepi Sungai Columbia, di daerah di mana Cooper melompat. Pada tahun 2007, FBI mengumumkan bahwa mereka bisa mendapatkan beberapa DNA dari Cooper dasi yang tertinggal di pesawat. Dan, terakhir, beberapa anak menemukan parasut tua dikubur di dekat Amboy, Washington.

FBI tidak berpikir Cooper selamat dari penerbangan, ketika dia melompat keluar, pesawat sedang melewati badai buruk. Lebih dari 400 tentara dari Fort Lewis membantu penelusuran dengan kaki untuk mencari setiap jejak Cooper, tapi tak ada satu pun yang ditemukan bahkan sedikit pun bukti tidak ada. Meskipun pecahan $ 20 yang diberikan kepada Cooper tidak ditandai, FBI telah menyusun dan menetapkannya dengan berbagai nomor seri tertentu sehingga mudah dilacak. Sebuah surat kabar di Portland menawarkan $ 1.000 kepada siapapun orang pertama yang bisa membawa salah satu uang tersebut, berharap bahwa Cooper telah membelanjakannya, tetapi tidak seorang pun yang pernah muncul.


The Babushka Lady

Dibalik pembunuhan John F. Kennedy, sesosok wanita misterius yang muncul dalam berbagai rekaman dan foto-foto saat penembakan John F. Kennedy menjadi suatu misteri tersendiri. Para agen sudah dikerahkan untuk menemukan wanita misterius yang telah memotret insiden tersebut untuk dimintai keterangan sebagai saksi pada penembakan John F. Kennedy. Namun wanita itu tidak pernah ditemukan lagi. Dia telah menghilang seperti ditelan bumi.

Dalam kejadian penembakan John F. Kennedy pada tahun 1963, Babushka Lady adalah istilah yang diberikan kepada sesosok wanita misterius. Babushka sendiri adalah istilah dari Rusia diberikan kepada sosok wanita misterius ini karena penampilannya dalam foto-foto yang menunjukkan dirinya terlihat memakai jas panjang berwarna coklat, dan scarf di kepala seperti yang biasa dikenakan wanita-wanita tua di Rusia.


Babushka Lady terlihat oleh beberapa saksi mata sedang memegang kamera. Ia juga terlihat dalam suatu film dokumentasi dari Muchmore dan Zapruder. Babushka Lady terlihat sedang mengamati kepanikan saat itu dengan berdiri di rumput antara Elm dan jalan utama, 44 hingga 49 detik setelah penembakan dengan kamera masih pada wajahnya. Babushka Lady terlihat sangat mencolok karena masih bisa tetap berdiri sambil memotret di saat para saksi lain sedang lari berlindung karena mendengar suara tembakan. Setelah penembakan berakhir, Babushka Lady kemudian terlihat menyeberang jalan Elm dan bergabung dengan kerumunan orang banyak. Babushka Lady terakhir kali terlihat dalam foto-foto sedang berjalan ke arah Timur di jalan Elm dengan membawa foto-foto dokumentasinya sendiri.


Polisi dan FBI sudah dikerahkan untuk mencari The Babushka Lady, namun hasilnya nihil. Pihak Kepolisian dan FBI tidak pernah menemukan The Babushka Lady, begitu juga dengan foto-foto yang diambil dari sudut yang dipotret oleh Babushka Lady, tidak pernah muncul ke publik meskipun FBI dan kepolisian sudah menghimbau masyarakat bahwa mereka sangat membutuhkan foto-foto yang berhubungan dengan insiden penembakan tersebut dari masyarakat.







http://www.kaskus.us/showthread.php?t=3963253

Search

Memuat...